ADVERTISEMENT

Perbedaan Google Adsense dan Google AdX, Mana Yang Lebih Legit dan Cuan

Perbedaan Google Adsense dan Google AdX, Mana Yang Lebih Legit

BangSiagian.id - Google Adsense dan Google AdX adalah platform periklanan digital. Kedua platform ini merupakan miliki Google. Keduanya digunakan oleh penerbit untuk memonetisasi blog atau situs mereka. Dan keduanya memberi penayang akses ke pembeli dan pengiklan yang sama.

Jadi, apa perbedaan di antara Google Adsense dan Google AdX?

Bagaimana kamu memilih yang lebih baik untuk kamu gunakan bagi bisnis Kamu?

Mari lihat lebih dekat dan lihat bagaimana Google Adsense dan Google AdX berbeda dan kelebihan masing-masing dibawah ini.


Apa itu Google AdX?

Asal usul Google AdX (Google Ad Exchange) terletak pada DoubleClick, sebuah perusahaan yang didirikan pada tahun 1996 sebagai server iklan. DoubleClick diakuisisi oleh Google pada tahun 2008.

Melalui Google AdX, publisher dapat menjual inventaris iklan mereka kepada pengiklan dan biro iklan menggunakan teknologi penawaran waktu nyata. Dengan membangun pasar terbuka di mana harga ditetapkan dalam lelang waktu nyata, Ad Exchange memungkinkan iklan bergambar dan ruang iklan dialokasikan dengan lebih efisien dan mudah di seluruh web.

Penjual dapat menghasilkan uang paling banyak untuk ruang iklan mereka dan mendapatkan akses ke lebih banyak pengiklan, sambil tetap dapat mengontrol siapa yang dapat beriklan di situs mereka. Pembeli mendapatkan akses ke lebih banyak situs web dan ruang iklan serta memiliki kontrol lebih besar atas tempat iklan mereka yaang berjalan.


Apakah Google Ad Exchange adalah SSP?

Sebuah SSP (supply side platform) membantu pemilik media digital dan publisher menjual iklan digital di lelang otomatis. SSP meningkatkan pengoptimalan hasil inventaris ruang iklan di situs web dan aplikasi seluler untuk meminimalkan ruang yang terbuang dan memaksimalkan tampilan.

Pada tahun 2018, Total Media mendaftarkan DoubleClick sebagai pilihan teratas untuk penayang SSP terbaik. Menurut laporan tersebut, “Google AdX mengungguli persaingan dengan menghubungkan penayang ke bursa inventaris global terbesar di dunia.”

Apa itu Google AdSense?

AdSense dikembangkan oleh Google sebagai produk internal pada tahun 2003. Ini menampilkan iklan berbasis konten di situs publisher yang memungkinkan publisher memperoleh keuntungan untuk setiap klik iklan yang dibuat.

AdSense mencocokkan iklan dengan situs publisher berdasarkan konten penerbit dan geo pengunjung situs. Pengiklan kemudian menawar untuk penempatan iklan mereka seperti yang mereka lakukan di Google Ads. Sebenarnya, iklan di AdSense berasal dari Google Ads, Google Display Network, dan produk Google lainnya.

Mungkin manfaat memiliki Google pada nama merek mereka atau fakta bahwa itu adalah produk periklanan yang mudah disiapkan dan membutuhkan sedikit kerja, tetapi AdSense jauh lebih populer dari pada Google AdX di Google Penelusuran.

Namun, popularitasnya tidak serta merta membuat AdSense menjadi produk yang lebih baik.

Google AdX adalah jaringan pertukaran iklan, sedangkan AdSense adalah jaringan iklan. Kedua produk melayani penggunaan yang berbeda secara fundamental untuk berbagai jenis klien.

Jadi apa sebenarnya perbedaan utama? Dan platform mana yang lebih cocok untuk memonetisasi situs kamu?

Google AdX vs Google AdSense: Apa Perbedaan Utamanya?

Google AdX sebelumnya dikenal sebagai DoubleClick Ad Exchange adalah jaringan pertukaran iklan. Ini berarti ini adalah platform periklanan terprogram , menawarkan penawaran waktu nyata (RTB) pada ruang iklan ke jaringan iklan, termasuk AdSense, agensi, dan platform sisi permintaan.

Penayang yang bekerja dengan Google AdX memiliki akses ke inventaris yang lebih besar dan dapat mengakses pembeli dari Google Ads dan pasar lain menggunakan bursa ini.

Ini juga memberikan lebih banyak kontrol kepada penerbit atas ruang iklan mereka dan memungkinkan mereka untuk menjual inventaris iklan mereka secara langsung. Ada juga persaingan yang lebih tinggi untuk inventaris iklan, yang menghasilkan peningkatan pendapatan per unit iklan yang terjual.

Google AdSense adalah jaringan periklanan. Ini memungkinkan penerbit untuk memonetisasi konten mereka di desktop dan seluler. Menyiapkannya sangat mudah. Kamu tinggal membuat penempatan iklan dan menyisipkan tag pada kode situs kamu.

Sejak saat itu, AdSense akan mengurus semuanya, mulai dari penayangan iklan, penargetan, hingga pembayaran ke penerbit. Google AdSense akan mengisi penempatan tersebut dengan iklan bertarget cookie dari program Google Ads. Rasio pengisian adalah antara 95-99%, jadi sebagian besar waktu unit iklan kamu akan digunakan.

Ini bukan cara yang sangat menguntungkan untuk memonetisasi konten, karena platform ini diarahkan untuk memberikan tayangan berbiaya rendah kepada pengiklan. Penayang tidak dapat menetapkan harga minimum pada unit iklan mereka, dan mereka juga tidak dapat menjual unit iklan tersebut sendiri. Singkatnya, mereka terjebak dengan apa yang ditawarkan Google kepada mereka.

Namun, ada banyak cerita tentang blogger dan operasi skala kecil yang mampu menghasilkan uang dari AdSense.

Apakah Google Adsense dan Google AdX Tidak Berubah?

Meskipun AdSense tetap menjadi produk terpisah untuk penayang berukuran kecil-menengah, Pengelola Iklan Google menggabungkan server iklan/SSP populer Google (sebelumnya DFP) dan pertukaran iklan (AdX) yang terdepan di industrinya.

Penayang memerlukan akun AdSense untuk mendaftar ke Google Ad Manager, tetapi untuk bergabung dengan Ad Exchange, penayang harus diundang oleh Google atau mendaftar melalui mitra pihak ketiga. Dengan demikian, Google membatasi akses ke pertukaran iklan dan server iklan premiumnya untuk penerbit dan mitra yang lebih besar.


Bagaimana Memulai Memonetisasi Situs Dengan Google AdSense

Untuk menyisipkan iklan AdSense di situs web kamu, kamu harus mendaftar di AdSense dan mengirimkan detail situs web kamu untuk verifikasi. Setelah mereka menyetujui permintaan kamu dalam beberapa hari, kamu siap melakukannya. kamu hanya perlu menyalin tag iklan yang disediakan oleh AdSense dan memasukkannya ke dalam kode situs web tempat kamu ingin menempatkan iklan.


Bagaimana Cara Memonetisasi Situs Dengan Google Ad Exchange (AdX)

Mulailah dengan mendaftar ke Pengelola Iklan Google. Kamu akan mendapatkan Google Ad Manager, yaitu server iklan oleh Google dan Account Manager Google. Perwakilan Google ini akan memberi tahu kamu apakah kamu memenuhi syarat untuk akun Google AdX atau tidak.

Inilah yang kamu butuhkan agar memenuhi syarat untuk mendapatkan akun Google AdX:

  • 5 miliar tampilan halaman situs per bulan
  • Langkah-langkah keamanan merek yang tepat
  • File ads.txt yang diperbarui dengan detail pembeli inventaris
  • Mungkin ada lebih banyak pemeriksaan yang terkait dengan keterlihatan iklan dan masalah keamanan. Google AdX mungkin menolak situs web penayang jika diketahui menampilkan konten yang tidak pantas dan/atau skor keterlihatannya rendah.

Bagaimana cara kerja Google Ad Exchange

Ada tiga jenis lelang di Google AdX:

  • Penerbit bersifat anonim dan lelang terbuka untuk semua penerbit dan pengiklan. Ini adalah jenis lelang standar atau default.
  • Lelang pribadi . Penayang menargetkan grup pengiklan terpilih secara langsung, menawarkan penempatan iklan di situs mereka. Dalam hal ini, penerbit tidak anonim, dan merek serta profil penerbit memiliki dampak mendalam pada seberapa baik kinerja lelang pribadi.
  • Kesepakatan pilihan. Dalam mode ini, penayang menawarkan kesepakatan langsung ke pengiklan, menawarkan mereka akses eksklusif ke inventaris yang dipilih sebelum masuk ke lelang pribadi atau terbuka. Pengiklan kemudian dapat mengamankan penempatan pada penayang yang selaras dengan merek mereka, atau yang memiliki tingkat konversi lebih tinggi, dengan imbalan membayar harga yang lebih tinggi daripada dalam proses lelang.
Mengelola dan mengoptimalkan akun Google AdX lebih menuntut daripada menggunakan AdSense, dan memerlukan agensi, tim operasi iklan, atau setidaknya sumber daya khusus.

Keputusan tentang pertukaran iklan ini dapat berdampak besar pada pendapatan iklan. Misalnya, menetapkan harga minimum terlalu tinggi dapat membuat pengiklan mengabaikan situs web Anda dan memilih alternatif lain yang lebih murah, sehingga menyebabkan pendapatan Anda menurun.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang memulai AdX, lihat daftar periksa Ad Exchange Google.


Pendapatan Google Adsense dan Google AdX : Mana yang Menghasilkan Lebih Besar?

Pendapatan iklan digital bergantung pada banyak faktor, yang membuatnya sulit untuk merekomendasikan satu platform secara kategoris. Kembali pada tahun 2017, Adnimation melakukan penelitian dengan data dari 400 situs web yang menunjukkan bahwa Google AdX akan menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Namun pada akhirnya, pada dasarnya tergantung pada apakah publikasi kamu memiliki audiens yang cukup besar dan sumber daya serta keahlian yang tersedia untuk mengelola dan mengoptimalkan operasi iklan mereka secara efektif melalui Google Ad Exchange.

Jika jawabannya positif, Google AdX kemudian membuka lebih banyak kemungkinan penyesuaian dan jalur pengoptimalan untuk memaksimalkan pendapatan. Namun, jika tidak, maka Google AdSense, yang lebih mudah dikelola dan dioptimalkan daripada pertukaran iklan, akan memberikan hasil yang lebih tinggi.

Apa yang Harus Saya Pilih, Google Adsense atau Google AdX?

Google AdX menawarkan pertukaran iklan secara terprogram atau dengan penawaran waktu nyata. AdX memiliki potensi untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan bagi penayang tetapi membutuhkan lebih banyak perhatian dan dedikasi, atau sumber daya untuk menyewa pihak ketiga yang dapat mengelola operasi iklan mereka untuk mereka.

Mendapatkan akses ke AdX dibatasi oleh Google untuk penerbit pilihan dengan setidaknya 5 juta tampilan halaman bulanan. Karena penayang yang menggunakan AdX memiliki pemirsa yang besar, mereka memaparkan diri mereka kepada pengiklan paling premium di dunia yang ingin menghabiskan anggaran iklan yang signifikan di situs yang diperdagangkan secara luas. Jika kamu memiliki pengetahuan substansial dalam industri teknologi dan iklan serta sumber daya yang tersedia untuk mendapatkan hasil maksimal dari platform, AdX adalah pilihan yang tepat untuk kamu.

AdSense, di sisi lain, adalah cara yang mudah dan sangat mudah diakses untuk menghasilkan pendapatan bahkan untuk penerbit skala kecil dan khusus. Ini menjadikannya cara populer untuk menampilkan iklan teks, gambar, video , atau interaktif , yang ditargetkan berdasarkan konten dan pemirsa situs.

Kamu harus memilih AdSense jika kamu adalah penayang berukuran kecil atau menengah dengan sumber daya minimal yang didedikasikan untuk pengelolaan dan penerapan iklan serta pengetahuan teknis yang terbatas.

Penayang mana pun yang memiliki situs yang mematuhi pedoman kualitas AdSense dapat mengajukan permohonan akun dan mendapatkannya dengan mudah, tetapi untuk mendapatkan akses ke Google AdX, kamu harus menjadi penayang pilihan dengan audiens yang berkomitmen

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

-- ADVERTISEMENT --

Iklan Bawah Artikel


-- ADVERTISEMENT --

Pemblokir Iklan Terdeteksi

Kami mendeteksi bahwa Anda menggunakan pemblokiran iklan lainnya yang mencegah pemuatan halaman sepenuhnya.

Kami membutuhkan uang untuk mengoperasikan situs, dan hampir semuanya berasal dari iklan online kami.

×